KETIDAKPASTIAN PENGUKURAN

 Setiap pengukuran tidak pernah tetap dan mempunyai taksiran nilai. Mengukur adalah membandingkan suatu besaran yang dimiliki suatu alat yang besarannya sejenis dengan cara membaca skala.

Tujuan pengukuran adalah menentukan nilai besaran ukur. Hasil pengukuran merupakan nilai taksiran besaran ukur. Karena hanya merupakan taksiran maka setiap hasil pengukuran mempunyai kesalahan.

APA YANG DIUKUR?

Yang diukur adalah besaran-besaran fisika, yaitu besaran pokok dan besaran turunan. Contoh: panjang, massa dan waktu

UNTUK MENGUKUR, ALAT APA SAJA YANG DIGUNAKAN?

Banyak alat pengukur yang bisa digunakan, contohnya: mistar, timbangan, thermometer, jangka sorong, micrometer sekrup, dll.

 

 

 

- Mistar

Tingkat ketelitiannya 0.1 cm. Mistar adalah sebuah alat pengukur dan alat bantu gambar untuk menggambar garis lurus.

- Jangka Sorong

adalah alat ukur yang ketelitiannya dapat mencapai seperseratus milimeter. Terdiri dari dua bagian, bagian diam dan bagian bergerak. Pembacaan hasil pengukuran sangat bergantung pada keahlian dan ketelitian pengguna maupun alat. Sebagian keluaran terbaru sudah dilengkapi dengan bacaan digital. Pada versi analog, umumnya tingkat ketelitian adalah 0.05mm untuk jangka sorang dibawah 30cm dan 0.01 untuk yang diatas 30cm.

- Mikrometer Sekrup 

 

Mikrometer adalah alat ukur yang dapat melihat dan mengukur benda dengan satuan ukur yang memiliki 0.01 mm. Mikrometer memiliki 3 jenis umum pengelompokan yang didasarkan pada aplikasi berikut :

Mikrometer Luar Mikrometer luar digunakan untuk ukuran memasang kawat, lapisan-lapisan, blok-blok dan batang-batang.

Mikrometer dalam Mikrometer dalam digunakan untuk menguukur garis tengah dari lubang suatu benda.

Mikrometer kedalaman Mikrometer kedalaman digunakan untuk mengukur kerendahan dari langkah-langkah dan slot-slot. 

Dalam melakukan pengukuran pasti terdapat kesalahan, baik kesalah alat maupun kesalahan si pengukur. Dengan kata lain pasti akan ada ketidakpasitian dalam pengukuran. Kesalahan adalah penyimpangan nilai ukur dari nilai benar. Kesalahan pengukuran ada tiga macam:

1.       Kesalahan Sistematis

a.       Kesalahan Kalibrasi (Faktor alat)

Penyesuaian kembali perangkat pengukuran agar sesuai dengan besaran dari standar akurasi semula.

b.      Kesalahan Titik Nol (0)

Hal ini terjadi karena titik nol skala tidak berimpit dengan titik nol jarum penunjuk.

c.       Kelelahan Alat

Dikarenakan alat sering dipakai terus menerus sehingga alat tidak akurat lagi. Contoh: pegas yang mulai mengendur; jarum penunjuk pada voltmeter bergesekan dengan garis skala.

d.      Kesalahan Paralaks/Paralax (Sudut Pandang)

Ketika membaca nilai skala, pembaca berpindah tempat / tidak tepat melihatnya / obyek yang dilihat berbeda dengan obyek pertama yang diamati.

e.      Kondisi Lingkungan

Ketika melakukan pengukuran, kondisi lingkungan berubah sehingga tidak bisa dilakukan pengukuran seperti biasa.

2.       Kesalahan Rambang (Kesalahan yang Tidak Dapat Dikendalikan)

Disebabkan karena adanya sedikit fluktuasi pada kondisi-kondisi pengukuran . contoh fluktuasi tegangan listrik; gerak brown molekul udara; landasan obyek bergetar.

3.       Keteledoran Pengamat

Keterbatasan pengamat dalam membaca hasil pengukuran.

 

Daftar pustaka:

http://www.scribd.com/mobile/documen/16102810

http://jokosby.files.wordpress.com/2008/02/salah-mutlak-dan-salah-relatif.ppt

http://id.wikipedia.org/

4 comments for “KETIDAKPASTIAN PENGUKURAN

  1. dhani
    July 3, 2010 at 2:33 PM

    - teori perhitungannya kok ndak ditampilkan
    -rumus mencari nilai penyimpangan kok ndak
    ditampilkan

  2. Avatar of Veetha Adiyani Pardede
    July 8, 2010 at 10:17 PM

    untuk jangka sorong, mistar dan mikrometer sekrup menurut saya sih ga usah ditulis nilai penyimpangannya..

    kan tinggal dikali dengan skala sob.. :D hehe

    klo untuk cari rumus nilai penyimpangan sebenernya ada, tapi berhubung ni web masih banyak kekurangan alias kagak bisa dimasukkin rumusan matematik jadi gak saya masukkan..
    tapi nanti saya coba dengan gambar..

    klo teori perhitungan maksudnye ape nih??

    trims buat masukkannya :d

  3. Eka
    August 11, 2011 at 9:00 PM

    Tlong donkz dlengkapi yhaa,,,,

  4. October 25, 2012 at 4:22 PM

    Terima kasih, kerja yang baik! Ini adalah hal yang saya harus miliki.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *